Cerita | Budak Pahatu Lalis (Part 2)

 (Lanjutan dari Cerita | Budak Pahatu Lalis (Part 2)

Dua taun ti harita...
Dina usum katiga, cai walungan tiba ngérélék. Hiji mangsa ménak-ménak ti dayeuh ngersakeun munday di Leuwi Sipatahunan.

Dina waktuna, barudak pahatu ogé milu tarurun ka leuwi. Mimitina mah nu lalaki nyairan beunteur jeung hurang nu marabok, adina nu ngundangan. Lila-lia budak lalaki téh kabitaeun ku palika nu teuleum mareunang lauk galedé. Manéhna milu teuleum. Enya baé, manéhna ogé meunang nilem. Sumangetna beuki gedé, tuluy teuleum ka nu jero. Tapi aya jamna manéhna teu mumbul-mumbul. Adina jejeritan ménta tulung.

Teu lila hiji palika mumbul bari nangkeup Si Ujang pahatu geus…maot. Adina ceurik auk-aukan, akang-akangan.
Ku palika duaan, mayit téh dianteurkeun ka imahna, digolérkeun dina babaléan, diruruban ku samak butut. Cék salah saurang nu nganteurkeun:
“Dikuburna mah isukan. Ayeuna mah kapalang, kami keur munday”

Tuluy maranéhna ka leuwi deui.
Budak awéwé ingeteun kana omongan indungan basa rék maot. Kieu:
“Ieu jimat ti karuhun, simpen sugan aya maunatna.”
Nu disebut jimat téh mangrupa hihid. Ku budak awéwé harita dicokot, tuluy dipaké ngageberan mayit lanceukna bari ngawih, kieu:
Geber-geber hihid aing,
hihid aing kabuyutan,
warisan ti nini aki,
pangusir bibit kasakit,
panawa anu cilaka.

Anéh mayit téh ngerenyed.

Ngawih kadua kali:
Geber-geber hihid aing,
hihid aing kabuyutan,
warisan ti nini aki,
pangusir bibit kasakit
panawa anu cilaka.

Mayit téh beunta, panonna gular-giler.

Ngawih katilu kali:
Geber-geber hihid aing,
hihid aing kabuyutan,
warisan ti nini aki,
pangusir bibit kasakit,
panawa anu cilaka.
Jarangkang lanceukna hudang, waluya teu sakara-kara.

(Tina Utara Utari, karya Ki Umbara)

Lanjut baca ke bagian 3 : Carita | Budak Pahatu Lalis (Part 3)
Share:

Syzygium Oleana, Si Pucuk Merah Nan Cantik

Syzygium Oleana atau Pucuk merah adalah jenis tanaman hias yang tergolong dalam family Myrtaceae. Keberadaannya dapat dijumpai tertanam di pot di tepi-tepi jalan baik didaerah perkotaan maupun di perkampungan. Tanaman ini dilkenal dengan nama pucuk merah karena tunas daun yang baru tumbuh pada bagian pucuk berwarna merah menyala, warna inilah yang menjadi daya tarik dari tanaman ini,sayangnya warna ini segera pudar dan berganti dengan warna coklat lalu berubah lagi menjadi warna hijau, Pada umumnya orang hanya mengenal tumbuhan pucuk merah sebagai tanaman hias atau tanaman peneduh saja, tanpa mengenal bagaimana cara berbiaknya, bentuk bunga maupun buahnya.
Syzygium oleana atau pucuk merah berkerabat dekat dengan tanaman jambu air, salam, Juwet, jambu Darsono, klampok watu (jambu batu), dan masih banyak lagi, karena diperkirakan terdapat sekitar 1.100 spesies dari genus Syzygium ini. Ciri khas dari jenis tumbuhan ini jika daunnya diremas akan mengeluarkan aroma khas sebagainya kandungan minyak atsiri yang terdapat pada berbagai jenis Syzygium.

Daun syzygium oleana atau pucuk merah berupa daun tunggal berbentuk lancet; bertangkai sangat pendek hampir duduk; tumbuh berhadapan; permukaan daun bagian atas mengkilat; warna daun mengalami perubahan, ketika baru tumbuh ber warna merah menyala, kemudian berubah menjadi coklat, lalu berubah lagi menjadi warna hijau; ukuran dau panjang ± 6 cm dan lebar ± 2 cm; pertulangan daunnya menyirip.

Bunga syzygium oleana atau pucuk merah berupa bunga majemuk tersusun dalam malai berkarang terbatas.

Pada bunga Syzygium oleana atau pucuk merah yang sudah mekar, tampak adanya kepala putik hanya sebuah berwarna putih dengan tangkai putik yang berukuran lebih pendek dibanding benang sarinya, posisi putik tepat di tengah; tangkai sari berwarna putih berukuran lebih panjang dari putiknya,berjumlah sangat banyak dengan kepala sari berwarna kuning muda.
Buah syzygium oleana atau pucuk merah berbentuk bulat agak pipih; pada permukaan bagian atas terdapat cekungan di bangian tengah; diameter buah ± 0,7 cm, ketika buah sudah tua berwarna hitam mengkilat, rasanya manis dengan aroma yang khas sebagaimana buah dari family Myrtaceae (Jambu-jambuan). 
Biji Syzygium oleana atau pucuk merah berbentuk agak bulat; permukaan tidak rata; berwarna coklat agak ungu; diameternya ± 3-4 mm.
Batang Syzygium oleana atau pucuk merah keras berkayu sebagaimana pohon dari family Syzygium. Jika tidak terus menerus dipangkas maka tingginya dapat mencapai ± 5 m.
Akar Syzygium oleana atau pucuk merah berupa akar tunggang, sehingga bisa menahan pohonnya yang tinggi

Reproduksi Syzygium oleana atau pucuk merah secara alami adalah dengan biji, namun secara komercial tanaman ini dapat diperbanyak dengan cara cangkok atau stek batang.

Manfaat Syzygium oleana atau pucuk merah pada umumnya hanya sebagai tanaman hias dan tanaman peneduh

Cara perawatan Syzygium oleana atau pucuk merah:
Untuk tanaman hias yang ditanam di pot agar daun berwarna merah maka harus dipangkas 2-3 bulan sekali, dan pucuk yang sudah tidak berwarna merah harus dipetik setiap 2 minggu sekali, Tanaman ini juga harus diberi pupuk NPK setiap 2-3 bulan sekali, agar tidak mengalami defisiensi yang mengakibatkan daunnya menjadi keriting .
Taksonomi :
Kingdom : Plantae( Plantae)
Subkingdom : Tracheobiota ( Tumbuhan berpembuluh )
Super Divisi : Spermatophyta ( Tumbuhan berbiji )
Divisio : Magnoliophyta ( Tumbuhan berbunga )
Sub Divisio : Angiospermae ( Tumbuhan berbiji tertutup )
Kelas : Magnoliopsida ( berkeping dua / Dikotil )
Sub Kelas : Rosidae
Ordo: Myrtales
Famili: Myrtaceae
Sub Family : Myrtoideae
Genus: Syzygium
Spesies : Syzygium oleana
======================================================================
Pemilik artikel ini adalah:
Nuniek Sulisty@ Utami
Saya hanya merepost sebagai bahan ajar saya di lingkungan pendidikan lokal sekolah.
Share:

Carita | Budak Pahatu Lalis (Part 1)

Jaman baheula aya dua budak adi lanceuk geus teu indung teu bapa, teu sanak teu kadang. Éstu éta barudak téh pahatu lalis. Lanceukna lalaki kira-kira umur tujuh taun, adina awéwé kira-kira umur lima taun.

Titinggal kolotna ngan imah réyod wungkul.
Ilustrasi
Foto: idntimes.com
Pagawéan éta barudak sapopoéna ukur ngarala suluh ka leuweung, mulungan pangpung atawa lanceukna naék kana tatangkalan, mites-miteskeun rangrang nu gararing. Éta suluh téh dijual ka tatangga-tatanggana atawa ka pasar. Ladangna keur waragad hirup maranéhna.

Hiji mangsa ngarala suluhna di tegalan eurih. Di dinya réa tatangkalan. Eurihna sadedeg-sadedeg. Ku maranéhna katénjo aya tangkal loa nu buahna raruhruy pikabitaeun. Nu lalaki naék kana tangkal loa, ngalaan buahna nu arasak, diasup-asupkeun kana koja bawana. Adina ngadagoan di handap, nyanghunjar lambar dina tumpukan eurih hirup.
Teu lila budak awéwé téh ngawih kieu:
Kang tulungan, Kang tulungan,
aya nu gagarayaman,
kana suku jeung ngégélan!
Ceuk lanceukna ti luhur bari jongjon ngalaan buah loa:

Usap baé Nyai, meureun sierum!

Teu lila budak awéwé téh ngawih deui:

Kang tulungan, Kang tulungan,
aya nu gagarayaman,
kana suku jeung ngégélan!
 Cék lanceukna ti luhur tangkal loa, naékna beuki luhur:
Usap baé Nyai, meureun sireum!
Teu lila kadéngé deui budak awéwé téh ngawih deui:
Kang tulungan, Kang tulungan
aya nu gagarayaman,
kana suku jeung ngégélan!
Cek lanceukna ti luhur tangkal loa:
“Usap baé Nyai, meureun sireum!”
Budak awéwé ngawih deui, tapi soranan beuki laun, malah les pisan:
Kang tulungan, Kang tulungan,
aya nu gagarayaman, kana…
Lanceukna buburu turun, pohara kagéteunana, lantaran adina euweuh dina tempatna. 
Eurih urut diuk adina busik.
Nu barusik téh ngabulungbung manjang, ku lanceukna tuluy dipapay. 
Dina tungtungna nu busik téa, katingal ku manéhna, oray sanca sagedé gulungan kasur
Nangkarak beungkang paéh, beuteungna bungkiang. Sigana paéh kamerekaan. 
Ilustrasi
Foto: ledressingdespetites.com
Keur kitu kadéngé ku éta budak lalaki, sora manuk di luhur kiara:
“Cukrih, cukrih, turih ku pucuk eurih. Cukrih, cukrih, turih ku pucuk eurih!”
Ti dinya lanceukna téh niruk pucuk eurih nu garing, nu seukeut, tuluy beuteung oray téh diturih.
Ana boréngkal téh adina, hirup teu sakara-kara. Regeyeng nu lalaki manggul beungkeutan pangpung, ngiringkeun adina, baralik bari ngadalaharan buah loa anu arasak.

(Tina Utara Utari, karya Ki Umbara) 

Lanjut baca ke bagian 2 : Carita | Budak Pahatu Lalis (Part 2)
Share:

Upacara Bendera dan Nasionalisme Generasi Muda

Kegiatan upacara bendera setiap hari Senin pagi merupakan salahsatu aktivitas rutin yang dilakukan oleh akademisi di sekolah-sekolah. Selain untuk dijadikan sebagai salahsatu acuan untuk menilai sikap pengamalan Pancasila juga merupakan salahsatu ciri dari sikap nasionalisme warga negara Indonesia.

Banyak hal yang bisa diambil dari pelaksanaan upacara bendera oleh generasi muda, diantaranya adalah pembelajaran dan pembentukan karakter dan kepribadian bagi para pelakunya.

Karakter positif yang akan membangun generasi muda menjadi generasi yang patriotis dan tangguh, memiliki pandangan dan wawasan kebangsaan yang baik.
Berpuluh tahun yang lalu, pelaksanaan upacara bendera merupakan aktivitas yang sangat sulit dilakukan tatkala Indonesia belum bisa menikmati masa-masa kemerdekaan, tidak ada satu warga negara yang mampu melaksanakan upacara bendera ini secara terang-terangan. 

Ancaman dari pihak penjajah menjadi momok yang sangat menakutkan, bahkan hanya untuk memancangkan tiang bendera di halaman rumah saja sudah dapat berakibat fatal bagi rakyat Indonesia.

Upacara bendera merupakan salahsatu bentuk wujud rasa cinta kepada negaranya dan bentuk loyalitas bagi terjaganya bendera merah putih agar tetap berkibar. Bendera adalah salahsatu penunjuk identitas bangsa, tidak ada negara yang berdaulat di negara ini yang tidak memiliki bendera sebagai simbol dari negaranya.

Pembangunan karakter dan semangat nasionalisme memang dibangun dari usia dini. Nasionalisme yang tidak hanya sebatas lisan namun lebih dari itu diperlukan tindakan sebagai wujud kecintaan kepada negerinya dan sikap yang gigih dalam mempertahankan persatuan dan kesatuan bangsa.

Dalam beberapa pengamatan di beberapa sekolah sekitar tempat tinggal saya belakangan ini, upacara bendera nyatanya dianggap sebagai kegiatan yang bersifat formalitas dan dianggap tidak penting oleh beberapa pihak. Alasannya yang terdengar begitu menyayat batin, mereka memandang upacara bendera dianggap sebagai hal yang membuang-buang waktu karena hanya berdiri di lapangan, berbaris dan menghormati bendera dalam keadaan cuaca panas.

Sungguh memprihatinkan!


Padahal seharusnya pelaksanaan upacara yang harusnya dilaksanakan dengan penuh khidmat, ternyata tidak bermakna apa-apa. Terbukti, dengan hanya sebagian guru dalam hal ini sebagai pembimbing hanya sedikit saja yang mau melaksanakan upacara bendera atau pun jika melakukan itu karena takut mendapat hukuman.

Beberapa kesadaran akan makna dari pelaksananaan upacara bendera sebagai wujud dari semangat ke-Indonesiaan dan kebangsaan yang muncul dari karakter positif dari diri masing-masing sebagai warga negara.

Upacara bendera itu bukan sekadara formalitas dan rutinitas meniru dari warga negara pada zaman sebelumnya, tapi lebih dari itu, adalah merupakan perwujudan dari sikap patriotisme.

Yang sangat memprihatinkan lagi adalah pelaksanaan upacara setiap hari Senin dilaksanakan secara ogah-ogahan dan malas-malasan. Siswa harus digiring diatur kesana-kemari oleh gurunya tanpa bisa disiplin masing-masing.

Dampak jangka pendeknya adalah semakin berkurangnya rasa hormat terhadap guru karena siswa sendiri menilai gurunya tidak konsisten memberikan contoh dan teladan dalam kedisiplinan dan patriotisme. Sementara dampak jangka panjang adalah terkikisnya nilai-nilai patriotisme dalam diri para siswa, sikap bela negara yang dangkal serta tidak adanya semangat kebangsaan karena tidak ada teladan yang baik dari guru-gurunya.

Sedikit mengingatkan tentang manfaat upacara bendera...

Upacara bendera selain memiliki efek pembentukan karakter nasionalisme, kebersamaan, persatuan dan kesatuan dan penghormatan terhadap negaranya sendiri. Belum lagi sikap menghargai kepemimpinan yang sepatutnya dihormati tidak hanya dalam sikap hormat ketika upacara saja, lebih dari itu menghormati dan menghargai pemimpinnya dalam ruang yang lain.

Di sisi lain, upacara bendera menjaga hati dan fikiran generasi muda sebagai calon pembangun negara untuk selalu mencintai jasa perjuangan dan patriotisme para pahlawan yang telah gugur di medan perang maupun para pejuang yang saat ini masih mengabdi bagi bangsanya dalam bentuk pembangunan mengisi kemerdekaan.

Dengan demikian, alangkah lebih baiknya ketika siswa, guru, orangtua, pemangku kebijakan dan semua elemen agar mampu membangkitkan kembali semangat kebangsaan. Salahsatunya adalah dengan menunjukan sikap patriotisme dengan melaksanakan rutinitas upacara bendera setiap hari Senin.

Karena ketika patriotisme anak bangsa semakin menipis, akan menjadi sasaran yang empuk bagi para perusak bangsa untuk menumbangkan negara dengan mematahkan semangat bela negara dan jika demikian, tidak perlu menunggu lama, negara menjadi mudah untuk dihancurkan. Karena generasi mudanya yang terbentuk dari penanaman patriotisme yang rapuh.
Share:

Aplikasi Wajib Setelah Instal Ulang Windows

Alhamdulillah awal 2019 dapat laptop inventaris baru yang spesifikasinya lumayanlah buat bantu-bantu pekerjaan sehari-hari. Meskipun bukan spesifikasi yang sesuai cita-cita minimal ada laptop yang bisa dipergunakan untuk backup data dan file biar hati tenang kalau-kalau suatu waktu si lepi kesayangan ada kendala semisal langsung matot, kan bahaya kalau tidak ada partner cadangan.

Kebetulan karena Windows yang terinstal bawaannya terasa terlalu jadul akhirnya saya memutuskan untuk menginul (pssst! bukan penyanyi dangdut itu ya.. :-D) maksud saya instal ulang dengan Windows 10, meskipun bukan terbaru tapi perlahan adaptasi buat besok-besok naik ke Windows terbaru.

Singkatnya, instal ulang tanpa kendala pada akhirnya saya mulai menginstal aplikasi-aplikasi yang dianggap penting untuk tersedia di laptop sebagai penunjang kebutuhan sehari-hari.
Mau tau software apa saja yang saya instal sebagai software dasar? mangga lajeng diaos nya kahandap, :-) (silakan lanjut baca ke bawah)

#Pembuat Partisi
Nah kalau selesai instal ulang biasa partisi yang tersedia hanya folder C saja, untuk membagi partisinya saya langsung instal aplikasi pembagi partisi agar penyimpanan file lebih aman dan rapi.

#Office
Pertama adalah saya instal Microsoft Office, berhubung kebutuhan pekerjaan yang sering sekali pake ini, Ms. Excel, Word, Powerpoint jadi aplikasi yang sehari-hari digunakan.

#Browser
Sebenarnya Windows sudah ada browser bawaan yaitu Internet Explorer, tetapi jika saya tidak terlalu menyukainya dan ingin mengganti dengan browser lain supaya nyaman. Saya instal Google Chrome, Firefox dan Comodo.

#Flash Player
Nah ini juga penting, saya sering menemukan file yang harus dibuka menggunakan aplikasi ini

#Downloader
Aplikasi pendownload file menjadi kewajiban instal, apalagi yang bisa pause and resume download sekali-kali download file besar. Saya download IDM dan menginstalnya, sebenarnya versi gratisnya cukup kok, :-D

#WinRAR
Seringkali saya mendapat file hasil download atau file kiriman melalui email biasanya dalam bentuk rar, nah aplikasi ini cocok buat dijadikan alat untuk mengekstraknya.

#Multimedia Player
Multimedia player yang dimaksudkan adalah software pemutar file multimedia seperti musik dan video. Instal VLC Media Player untuk dapat memutar beragam jenis file audio atau visual, simple dan mudah dijalankan.

#AntiVirus
Ini nih, penting dan sangat penting. Tanpa aplikasi penjaga keamanan semacam ini sangat rentan laptop saya dihinggapi virus-virus berbahaya. Gawat! bisa-bisa file saya hilang tiba-tiba atau hidden kena virus, stresslah nanti.

#Aplikasi Edit Video
Kadang-kadang saya membutuhkan aplikasi edit video untuk sekedar hobi atau kebutuhan presentasi, jadi ini masuk ke aplikasi yang harus ada di perangkat.
#Aplikasi Edit Foto 
Sepaket dengan kebutuhan edit video, seringkali untuk mengisi materi pembelajaran atau blog saya membutuhkan aplikasi edit foto, meski memang di hp lebih simple.

#Driver Printer
Untuk yang satu ini tidak bisa tidak, karena memang setiap hari ada saja file yang harus dijadikan print out untuk memenuhi tuntutan pekerjaan. Tanpa driver printer yang terinstal, gagal dong buat cetak data.
Share:

Keterampilan IT Untuk Guru, Pentingkah?

Era globalisasi telah banyak menyentuh beragam bidang profesi, tak terkecuali dalam dunia pendidikan. Personal yang memiliki profesi sebagai guru mau tidak mau harus melek terhadap IT dengan tujuan supaya para guru tidak tertinggal oleh teknologi yang setiap harinya dipakai dalam hal pembelajaran. 

Beragam aplikasi yang bersinggungan dengan dunia pendidikan mulai bermunculan, hal ini tentu harus diimbangi dengan kemampuan elemen di dalamnya. Guru yang belum memiliki kompetensi dalam mengimplikasikan terhadap pendekatan pembelajaran menggunakan teknologi pada saat ini dituntut untuk mampu mengembangkan keterampilannya akan komputerisasi. Salahsatunya adalah  pembelajaran dituntun menggunakan alat komputer sebagai media pembelajaran supaya siswa tidak jenuh dengan metode ceramah. 

Setidaknya ada beberapa hal positif yang akan didapatkan ketika seorang guru memiliki keterampilan mengoperasikan komputer, diantaranya:
🌟 Menambah Percaya Diri
Keterampilan calon guru menggunakan komputer dapat membuatnya lebih merasa percaya diri ketika melamar pekerjaan atau kondisi yang mensyaratkan harus mahir komputer. Bahkan beberapa tahun yang lalu keterampilan komputer merupakan ilmu yang tergolong berkelas dan sangat diminati oleh kalangan terpelajar. Bagaimana tidak? Segala hal yang berbau teknologi masa kini tidak akan bisa lepas dari komputer bahkan pengembangan teknologi menggunakan komputer untuk ditingkatkan kemampuannya untuk meringankan pekerjaan yang biasa dilakukan manusia secara manual. Nah, kalau sudah demikian, masihkah guru mau berleha-leha dan keukeuh dengan kekonvensionalannya?

💥 Peluang Lolos Bersaing
Dengan memiliki keterampilan menggunakan komputer membuat calon guru akan mempunyai investasi masa depan berupa peluang di beberapa hal yang cukup menjanjikan. Keterampulan menggunakan komputer bisa diterapkan disegala macam bidang profesi, salahsatunya profesi guru. Lihat saja pelaksanaan seleksi CPNS terakhir yang menggunakan sistem CAT, serba komputer sejak tahap pendaftaran.

🔅 Membantu Memudahkan Pekerjaan
Dengan keterampilan mengoperasikan komputer maka pekerjaan guru yang pada waktu sebelumnya memerlukan waktu dan tenaga lebih bisa dikerjakan dan teratasi dengan waktu yang singkat dan lebih mudah. Bayangkan saja dalam pengerjaan dokumen yang banyak terjadi kesalahan jika dikerjakan dengan mesin tik dan tentu tidak bisa diperbaiki atau diedit maka dengan komputer bisa menangani permasalahan tersebut dengan lebih baik, data yang diolah bisa dengan mudah diedit bahkan setelah disimpan dalam jangka waktu lama serta dapat diarsipkan secara digital sehingga mempermudah pencarian ketika dibutuhkan. Menyusun rencana pembelajaran dan membuat bahan ajar lebih mudah dengan komputer.

🔼 Menunjang dan Meningkatkan Karir
Personal masa kini yang menguasai penggunaan komputer apalagi jika dibarengi dengan pengetahuan perawatan dan memperbaiki akan mampu bekerja lebih produktif dengan waktu dan tenaga yang minim. Bahkan mempelajari komputer merupakan investasi masa depan yang memiliki prospek bagus.
Share:

Khasiat dan Efek Buruk Air Kelapa

Khasiat air kelapa dan efek buruknya
Air kelapa itu selain rasanya yang enak juga bisa memberikan banyak manfaat, salahsatunya adalah kesehatan ginjal. Hal ini disebabkan oleh adanya kandungan serat, vitamin B1, vitamin N7, vitamin C, kalium, natrium, magnesium, fosfor, zat besi, tembaga, dan selenium, setidaknya itu yang saya ketahui dari berbagai sumber.

Batu ginjal sendiri terjadi akibat terjadinya ketidakseimbangan cairan tubuh, keasaman urine, serta kadar mineral. Sehingga kondisi ini akhirnya berimbas pada pengkristalan di dalam urine yang tampak seperti batu.
Dalam sebuah penelitian, ditemukan fakta bahwa air kelapa bisa membuat kristal-kristal ini tidak mudah menempel pada ginjal dan saluran kemih sehingga terbuang saat buang air kecil. Ini mengartikan bahwa rajin minum air kelapa memang bisa membantu mencegah datangnya batu ginjal.
Selain itu, air kelapa membantu menurunkan tekanan darah. Diketahui bahwa penderita tekanan darah tinggi lebih rentan mengalami kerusakan pada pembuluh darah ginjal yang tentu akan meningkatkan risiko gagal ginjal. Untuk penderita hipertensi, ditemukan fakta bahwa rutin mengonsumsi air kelapa bisa menurunkan tekanan darah.
Kandungan air kelapa itu sendiri mengandung zat gula dan elektrolit yang dapat menyegarkan tubuh secara alami. Setidaknya dalam 30 ml air kelapa mengandung 5,5 kalori dan 1,5 gram gula.

Air kelapa juga membantu memenuhi kebutuhan mineral dan nutrisi yang diperlukan tubuh. Tiap 30 ml air kelapa juga mengandung 60 mg kalium dan 5,5 mg natrium. Selain itu, air kelapa juga memiliki kandungan vitamin C, kalsium, asam folat, zat besi, magnesium dan fosfor.

Kemudian, air kelapa juga memiliki sifat antioksidan, yang mampu mengatasi racun-racun dan zat radikal bebas yang masuk untuk merusak tubuh.

Konon katanya ada kemungkinan manfaat air kelapa dapat menurunkan risiko penyakit jantung, karena dapat menurunkan tingkat kolesterol dan trigliserida.

Namun demikian, pengkonsumsian air kelapa secara berlebihan apalagi untuk orang yang akan melakukan operasi, karena air kelapa memiliki sifat menurunkan tekanan darah sehingga dapat mengganggu proses operasi dan pasca operasi.

Belum lagi air kelapa dapat menyebabkan hiperkalemia pada tubuh yaitu kondisi di mana kadar kalium pada darah lebih tinggi dari kadar normal. Terlalu banyak kalium dalam tubuh dapat menyebabkan terganggunya aktivitas listrik di dalam jantung yang ditandai dengan melambatnya detak jantung. Bahkan pada kasus hiperkalemia berat, jantung dapat berhenti berdetak dan menyebabkan kematian.

Meskipun menyukai air kelapa, namun alangkah lebih baik jika dikonsumsi dengan takaran yang normal, dua hari sekali sudah cukup jika memang ingin mengkonsumsinya secara rutin.
Share:

Tentang Saya

Git Agusti

Hai | Saya adalah Seorang Ayah dari 1 Putri Cantik | Blogger Cianjur | Buzzer | Lifestyle Blogger | Parenting Care | Random Writer | ...Read More

Ikuti Saya Melalui Email

Label

Jalan-Jalan (16) Stories (16) opini (14) Teknologi (13) edukasi (12) Report (2)

Artikel Terbaru

A Member of

A Member of

Komentar Terbaru

Find Me:

  • Facebook : Git Agusti.
  • Twitter : @git_agusti.
  • Instagram : git_agusti.

Kata Mutiara Hari Ini :

"Belajarlah rendah hati, rendahkan hatimu serendah-rendahnya hingga tidak ada seorangpun yang bisa merendahkanmu"

Git Agusti | Lifestyle Blogger